Wednesday, June 8, 2011

lagi satu guru agama yang directly tinggalkan kesan kat diri aku meninggal.

Semakin aku tua, semakin ustaz, guru agama yang memang dihormati dan disayangi dan dicontohi meninggal..
Untuk jenis orang cam aku, ignorant dan cetek pasal agama, benda2 basic dalam kehidupan sebagai seorang Islam memang tinggalkan kesan.

Contoh macam last year, bila Ustaz Ahmad Sonhadji Mohamad meninggal dunia, aku was like, Sedih pasal... dia penulis buku Mari Sembahyang. Serious berbual, berapa puluh, aku rasa ratus ribu orang melayu kat Singapore dan Malaysia yang pakai buku Mari Sembahyang tu dari dulu sampai sekarang.. Aku rasa dah berapa kali reprint dah buku ni ngan berapa banyak cover dah.

So smalam, Ustaz Osman Jantan meninggal. Wa sedih. Aku dulu time budak sekolah was like memang perangai hancur, tapi aku pergi belajar ngan Ustaz Osman Jantan, lermekkk steady je dia ajar.. dan aku will never forget his charm, his softness, his ability to relay knowledge to his students. Tiap2 minggu dalam kelas, dengar dia punya approach, so aku yang mula2 malas dan tak kuasa, was like...jadi minat. haha.

Tengok cara dia berpakaian, aku suka ... humble je, biasa2 je. Takde menunjukkan apa2. Even kalo aku tengok dia jadi imam sembahyang jumaat, jadi khatib baca khutbah, dressing dia memang aku suka la. Dan cara dia menyampaikan memang very layman term.

Sebelum aku mati, aku cita2 nak pergi haji... dan kalo aku pergi haji nanti ada satu buku pelajaran haji nama Pedoman Haji or something? ah... tu pun Ustaz Osman Jantan ni tulis. So harap2 ada peluang aku dapat belajar lagi dari dia walau dia dah takde.

I am so sad.
Sebab tu , sapa pun kita, geng baik ke atau sebaliknya, kena support apa cara pun budak2 baru jadi guru agama yang bagus, dan pemimpin agama yang bagus untuk masa depan.

9 comments:

aku HIV positif said...

innalillahi wainna ilahi raji'un...
semoga Allahyarham ditempatkan bersama orang2 yg beriman.
insan yg ikhlas, pahalanya tetap 'hidup' selepas pemergiannya.

berteromber said...

sesungguhnya kita milik Allah
dan kepadaNya kita kembali...

WanBeruas said...

..masa kecil dulu aku pernah berguru dengan arwah Ustaz Ishak Baharom..tau2 bila aku dah tua beliau dilantik jadi Mufti Selangor..orangnya sungguh humble dan berakhlak tinggi..Masa dia ninggal aku sedih sesangat..

Nerzhul said...

salam takziah.

::alifdalmim:: said...

dulu kan, andainya tidak ditakdirkan aku ni diterima masuk sekolah pondok oleh ustaz aku..aku rasa ntah2 skrg nk bc ayat kursi pun tak reti..sembahyang pun mungkin on-off..aku ingt lg ustaz aku pesan masa aku ziarah dia tgh sakit..(dan aku sorang2 nya murid dia yg menangis masa tu..sedih beb) dia kata "Man Jadda wa Jada..wa man kasala fashala"

SkiD said...

Al-Fatihah...

ilazz said...

semoga kita semua mati sebagai insan yg beriman...

iaryylr said...

Al-Fatihah...

Sedih cerita lu Bro, terasa aura entri ini...

deaf-angel said...

yep, at the end of the day, agama paling penting